Mametmethu do au nian manjalo sude angka asi ni rohaM dohot sude hasintongan, angka na binahenMi tu naposoMon (1 Musa 32 : 10 a)

Jumat, 23 Juni 2017

Epistel Minggu 25 Juni 2017, Jeremia 20 : 7 – 13



Dibagasan pardalanan ni ngolunta di hasingan on, tontu sahali hea do ra hita manghatahon manang mangulahon ruhut ruhut ni hasintongan di tonga tonga ni angka parsaoran, na mar keluarga, parkarejoan, ngolu parhuriaon, dna. Di tingki manghatahon manang mangulahon ruhut ruhut ni hasintongan i, sipata na ingkon adopanta do angka hamaolon manang abat-abat laho manghatindanghonsa. Boi masa angka na sisongoni, siala dang sai sude jolma i manghalomohon ruhut-ruhut ni hasintongan na taulahon manang na tahatahon i.

Godang do halak marsogo ni roha jala pahatahata hita molo sai tasuarahon angka ruhut-ruhut ni hasintongan i. Dohot hata na asing dohonon ma, dang na satorusna hape angka na sintong i parohon manang mampanghorhon hadengganon tu saluhut angka jolma, ai sai na ingkon adong do hape na manghagigihon jala olo sipata mangaleai angka halak siula hasintongan i.

JAMITA MINGGU 25 JUNI 2017, ROM 6 : 1 - 11


“ MANGOLU DI DEBATA DIBAGASAN KRISTUS JESUS “

Malua sian dosa i do parbue ni panobusion ni Jesus Kristus tu nasa hajolmaon. Gabe dihorhon i ma jumpang di halak na porsea i perubahan radikal jala na fundamental manghagigihon dosa. Di surat Apostel Paulus tu huria Rom di bindu 6 on, dipaandar jala ditulak si Paulus do konsep na lipe, na mandok: boi  halak na porsea i tongtong mangulahon dosa, jala na so siuhumon ibana di dosa na niulana; ala asi ni roha ni Debata di bagasan Kristus. Penyimpangan na serius do pikiran on di halak Kristen. Poda na lilu on do margoar antinomianis sian poda asi ni roha-kasih karunia, ai gabe dipansuasaehon asi ni roha i holan laho paihutihut hagiot ni dagingna.
Sasintongna halak na tutu porsea, nunga “di bagasan Kristus” en Kristo – εν κριστο ala pandidion i. Ala status “Dalam Kristus” nunga bali ibana sian gomgoman ni dosa tu hangoluan na manongtong. Halak na tutu porsea, nunga spontan sirang-dipasiding dirina sian dosa: ndang sai torus be ibana mardosai; sabalikna, molo sai tongtong dope mian di bagasan dosa, laos i ma patandahon na so tutu dope ibana porsea tu Jesus.

Jumat, 10 Maret 2017

Khotbah Minggu 12 Maret 2017 ( Mazmur 121 : 1 - 8 )

TUHAN PENOLONG YANG SETIA 

Ada ungkapan bijak yang mengatakan : "Bukan Kesulitan, pergumulan, penyakit, persoalan, atau pahitnya hidup yang membuat hidup kita menjadi ketakutan, tapi Ketakutanlah yang membuat kita semakin sulit,ketakutanlah yg membuat kita bergumul, ketakutanlah yg membuat kita semakin merasakan pahitnya hidup.

Selasa, 28 Februari 2017

Renungan Ibadah Sektor , 2 Petrus 1 : 16 - 21



Pengantar :

Konteks perikop ini adalah saat Simon Petrus dan murid yang lain harus berhadapan dengan pengajar-pengajar sesat yang mempersoalkan kebenaran ajaran tentang parousia. Mereka menganggap dan menuduh bahwa pewartaan tentang kuasa dan kedatangan Tuhan Yesus Kristus sebagai Raja hanya sebagai dongeng isapan jempol manusia. Bagi mereka, ajaran ini tidak sesuai dengan kenyataan. Mereka memang sudah lama menunggunya, tetapi tidak pernah terealisasi. Untuk menyikapi keraguan tentang parousia yang dilancarkan oleh para pengejar sesat, Simon Petrus merasa perlu untuk menulis dan mengirimkan surat penggembalaan ini kepada jemaat – jemaat, agar mereka tidak menjadi ragu dalam penantian akan parousia tersebut.

Rabu, 22 Februari 2017

Khotbah MAZMUR 2 : 1 - 12 ( Minggu Estomihi , 26 Pebruari 2017 )


MESIAS : RAJA YANG TELAH DIURAPI ....

Pengantar :

Nyanyian dari Kitab Mazmur 2:1-12 ini termasuk 'jenis' mazmur raja' yang mungkin saja dinyanyikan pada hari pemahkotaan raja.  Hal ini didukung oleh ayat 1-3, karena biasanya apabila ada pergantian takhta, akan terjadi pemufakatan pemberontakan oleh beberapa oknum yang tidak menghendaki raja yang dimahkotai. 

Jumat, 09 September 2016

1 Timotius 1 : 12 - 17

  Khotbah Minggu, 11 September 2016

" Pertobatan yang mendatangkan sukacita dan kemuliaan bagi Tuhan "

Setiap orang yang hidup di dunia ini, pastinya akan diperhadapkan pada 3 masa kehidupan dalam ruang dan waktu. Tiga masa kehidupan itu, kita kenal dengan istilah : YESTERDAY (MASA LALU), TODAY (MASA KINI) SERTA TOMORROW (MASA YANG AKAN DATANG).
Walau setiap orang akan sama-sama berhadapan dengan 3 masa ini, tetapi setiap orang tentu akan berbeda dalam menyikapi ketiga masa/rentetan waktu  tersebut. Paling tidak ada 3 sikap yang berbeda dalam menyikapi rentetan waktu/masa tersebut :

Mazmur 51 : 1 - 10



Bahan Renungan Ibadah Sektor

" Pengampunan dosa yang mendatangkan pemulihan " 



Kata “ dosa “ barangkali sudah tidak asing lagi bagi kita, bahkan perilaku dosa seakan-akan sudah menjadi kebiasaan buruk yang kerap kali berulang kita lakukan. Dosa adalah ketidakmampuan untuk mencapai sasaran yang ditetapkan Allah, sebuah pemberontakan terhadap Allah serta sesuatu yang najis di hadapan Allah. Dengan kata lain disadari atau tidak, dosa adalah sebuah tindakan manusia yang tidak berkenan kepada Allah.


Dosa datang kepada manusia tidak memandang status sosial, latar belakang, ataupun keberadaan seseorang. Hal tersebut juga berlaku bagi Raja Daud, Daud yang nampaknya begitu setia dan menjadi kekasih Allah, toh juga dapat melakukan perzinahan dengan seorang istri dari prajuritnya yang paling setia. Dosa Daud bahkan tidak berhenti sampai di situ saja. Ia bahkan bertindak picik dengan membunuh Uria, suami daripada Batsyeba dengan tujuan untuk menutupi perzinahannya.